Proposal Magang Ricky Amdani (j3z411033)

June 12, 2018 | Author: amdani_ricky | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

Download Proposal Magang Ricky Amdani (j3z411033)...

Description

PROPOSAL MAGANG

PENGELOLAAN PEMUPUKAN TANAMAN KELAPA SAWIT ( Elaeis guineensis guineensis Jacq.) DI NORMARK ESTATE,

PT SATYA KISMA USAHA, KOTAPINANG, SUMATERA UTARA

Oleh RICKY AMDANI J3Z411033

PROGRAM KEAHLIAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2012

Judul

: PENGELOLAAN PENGELOLAAN PEMUPUKAN TANAMAN KELAPA guineensis Jacq Jacq .) DI NORMARK SAWIT ( Elaeis guineensis

ESTATE, PT SATYA KISMA USAHA, KOTAPINANG, SUMATERA UTARA Nama

: RICKY AMDANI

NIM

: J3Z411033

Program Keahlian Keahlian

: PERKEBUNAN KELAPA SAWIT

Menyetujui, Dosen pembimbing

Dr. Ir. Ade Wachjar, MS. NIP 19550109 198003 1 008

Mengetahui, Koordinator Program Keahlian

Dr. Ir. Ade Wachjar, MS. NIP 19550109 198003 1 008

Tangggal disetujui :

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, karena dengan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan proposal magang yang  berjudul “Pengelolaan Pemupukan Tanaman Kelapa Sawit ( Elaeis guineensis Jacq.) di PT SMART Tbk. Kebun Normark Estate, Kabupaten Labuhanbatu Selatan, Sumatera Utara”. Utara ”. Magang ini merupakan salah satu syarat untuk menyelesaikan pendidikan Program Diploma III pada Program Keahlian Perkebunan Kelapa Sawit, Direktorat Program Diploma, Institut Pertanian Bogor. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan mengucapkan terima kasih kepada : 1. Dr. Ir. Ade Wachjar, MS sebagai dosen pembimbing yang telah memberikan bimbingan dan saran selama proses penulisan proposal magang ini. 2. Dr. Ir. Ade Wachjar, MS sebagai Ketua Program Keahlian yang memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penulisan proposal magang ini. 3. Orang tua dan seluruh keluarga yang telah memberikan dukungan material dan spiritual. 4. Para dosen beserta staf pengajar dan karyawan Institut Pertanian Bogor atas bimbingan dan pengetahuan yang telah diberikan selama proses belajar mengajar. 5. Rekan-rekan mahasiswa Institut Pertanian Bogor, khususnya mahasiswa program keahlian Perkebunan Kelapa Sawit (PKS) angkatan 48 yang telah membantu dan memberi saran dalam pembuatan proposal ini. Demikian proposal magang ini disampaikan, kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat penulis harapkan. Semoga proposal magang ini dapat bermanfaat sebagai acuan dalam melaksanakan kegiatan magang kedepannya.

Bogor, 1 Februari 2013

Penulis

iv

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ............................................. ................................................................... ............................................ ....................................... ................. iv DAFTAR TABEL ........................................ .............................................................. ............................................. ..................................... .............. v I. PENDAHULUAN............................................... ..................................................................... ........................................ .................. 1 1.1. Latar Belakang ......................................... ............................................................... ............................................. .......................... ... 1 1.2. Tujuan........................................................... ................................................................................. ............................................ ...................... 2 II. TINJUAN PUSTAKA............................................. ................................................................... .................................... .............. 4 2.1. Status Tanaman ........................................................... ................................................................................. ............................. ....... 4 2.2. Klasifikasi dan Morfologi Kelapa Sawit ......................... ............................................... ......................... ... 4 2.2.1. Akar........................................................... ................................................................................. ........................................ .................. 5 2.2.2. Batang ............................................ .................................................................. ............................................ ............................. ....... 5 2.2.4 Bunga .......................................... ................................................................ ............................................ ................................. ........... 6 2.2.5 Buah ............................................ .................................................................. ............................................ ................................. ........... 6 2.3. Lingkungan Tumbuh Tanaman Kelapa Sawit .......................................... .......................................... 7 2.3.1. Faktor Tanah ........................................................ .............................................................................. ............................. ....... 7 2.3.2. Faktor Iklim ......................... ............................................... ............................................ ........................................ .................. 8 2.4. Pemupukan ............................................ .................................................................. ............................................ ............................. ....... 8 2.4.1. Tepat jenis .................................................... ........................................................................... ..................................... .............. 9 2.4.2. Tepat dosis ............................................ .................................................................. .......................................... .................... 10 2.4.3. Tepat cara .............................................. .................................................................... .......................................... .................... 10 2.4.4 Tepat waktu .................................... .......................................................... ............................................ ........................... ..... 11 2.5. Pengawasan Pengawasan Pemupukan ......................................... ............................................................... ............................... ......... 12 III. METODE MAGANG ........................................................... ............................................................................... .................... 13 3.1. Tempat dan Waktu pelaksanaan pelaksanaan .......................... ................................................. ................................... ............ 13 3.2. Metode Pelaksanaan ............... ..................................... ............................................ .......................................... .................... 13 3.3. Teknik Pengamatan dan Pengumpulan Data .......................................... .......................................... 14 3.4. Analisis Data dan Informasi ............................. ................................................... ...................................... ................ 15 IV. RENCANA KEGIATAN DAN ANGGARAN BIAYA ........................... ........................... 16 4.1. Rencana Kegiatan ...................................... ............................................................ ............................................ ........................ 16 4.2. Anggaran Biaya ................................................ ...................................................................... ...................................... ................ 19 DAFTAR PUSTAKA ............................................................ .................................................................................. ............................... ......... 20 LAMPIRAN .......................................... ................................................................ ............................................ .......................................... .................... 21

v

DAFTAR TABEL

Teks

Tabel 1. Rencana Kegiatan Magang ...................................... ............................................................ ............................... ......... 16 Tabel 2. Anggaran Biaya Magang ................................................. ........................................................................ ....................... 19

 Lampiran

Tabel 3. Jurnal Harian Magang sebagai Karyawan Harian................................... Harian................................... 22 Tabel 4. Jurnal Harian Magang M agang sebagai Pembantu Mandor ................................. ................................. 23 Tabel 5. Jurnal Harian Magang sebagai Asisten Afdeling.................................... .................................... 24

1

I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Kelapa sawit ( Elaeis guineensis Jacq.) merupakan komoditas perkebunan yang memiliki pertumbuhan yang pesat. Kelapa sawit merupakan salah satu tanaman perkebunan yang menyumbangkan devisa negara dalam jumlah yang cukup besar. Menurut Sunarko (2008), perkebunan kelapa sawit di Indonesisa semula berkembang di daerah Sumatera Utara dan Nanggroe Aceh Darussalam. Namun, sekarang telah berkembang ke berbagai daerah, seperti Riau, Jambi, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Bengkulu, Lampung, Jawa Barat,

Kalimatan

Barat, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Sulawesi, Su lawesi, Maluku, dan Papua. Perkembangan perkebunan kelapa sawit di indonesia sangat pesat. Menurut Direktorat Jenderal Perkebunan (2009), tercatat pada tahun 2008 total luas areal perkebunan kelapa sawit seluas 7.36 juta hektar dengan produksi 17.53  juta ton. Dari jumlah tersebut sebagian besar diantaranya menembus pasaran ekspor. Dari luas yang ada 3.87 juta hektar dikelola oleh perkebunan perkebunan besar swasta (PBS), 2.88 juta hektar merupakan perkebunan rakyat (PR) dan 602 963 hektar berupa perkebunan besar milik negara (PBN). Kelapa sawit memiliki banyak keuntungan yang bernilai ekonomis tinggi dalam pemanfaatan produk-produk turunannya. Kelapa sawit dapat dijadikan sebagai minyak goreng (minyak konsumsi), kosmetik, sabun, ekstraksi provitamin A dan E, pembuatan bio-diesel, deterjen dan turunan oleokimia lainnya. Limbah kelapa sawit juga dapat dijadikan sebagai pupuk, pakan ternak dan lainnya. Konsep dasar manajemen tanaman adalah pengelolaan faktor lingkungan yang mendukung sifat tanaman melalui teknik budidaya yang sesuai untuk  memperoleh produktivitas tanaman yang tinggi. Faktor lingkungan tersebut berupa tanah, iklim mikro, dan komponen pendukung. Pengendalian organisme pengganggu pengganggu (hama, penyakit, gulma) dan optimalisasi organisme menguntungkan

2

(serangga penyerbuk, mikroba tanah, musuh alami) dianggap sebagai salah satu komponen pendukung dalam pengelolaan ekosistem lingkungan (Sunarko, 2009). Beberapa faktor yang mempengaruhi produktivitas tanaman kelapa sawit antara lain faktor genetis (bahan tanam), penerapan kultur teknis, kondisi iklim, tanah serta bentuk wilayah. Salah satu teknik budidaya yang sangat penting dalam pengusahaan budidaya kelapa sawit adalah kegiatan pemupukan. Pemupukan memberikan pengaruh yang besar bagi pertumbuhan kelapa sawit, karena dapat meningkatkan produksi dan kualitas buah yang dihasilkan bila dilakukan dengan cara yang tepat. Pemberian pupuk pada tanaman harus memperhatikan beberapa hal yang menjadi kunci efektifnya pemberian pupuk, seperti daya serap akar tanaman, cara pemberian dan penempatan pupuk, waktu pemberian, serta jenis dan dosis pupuk. Pada umumnya pemupukan didasarkan pada hasil pengamatan dan penelitian terhadap iklim, kondisi fisik dan kimia tanah, serta disesuaikan dengan kebutuhan kebutuhan fisik tanaman. Jenis pupuk yang digunakan bisa berupa pupuk organik atau pupuk  anorganik (pupuk pabrik). Pupuk organik bisa berupa kompos, sedangkan pupuk  anorganik dapat berupa pupuk produksi buatan pabrik yang mengandung unsur NPK dan unsur hara pelengkap lainnya. 1.2. Tujuan

Adapun tujuan dalam pelaksaan kegiatan magang dilakukan adalah untuk: 1. Menambah pengetahuan dan keterampilan serta untuk mendapatkan pemahaman mengenai proses kerja nyata secara langsung pada perkebunan kelapa sawit dari berbagai aspek pengelolaan. 2. Memahami manajemen perusahaan perkebunan kelapa sawit dan manajemen manusia yang berhubungan erat dengan pelaksanaan pengelolaan tanaman kelapa sawit.

3

3. Memahami manajemen perusahaan perkebunan kelapa sawit dan manajemen manusia yang berhubungan erat dengan pelaksanaan pengelolaan tanaman kelapa sawit Selain dari kegiatan yang dilaksanakan secara umum tersebut, ditetapkan pula tujuan khusus yang mengarah pada aspek magang yang dipilih. Tujuannya yaitu untuk mempelajari dan memahami pengelolaan pemupukan pada perkebunan perkebunan kelapa sawit baik secara teknis di lapangan maupun aspek manajerial yang digunakan.

4

II. TINJUAN PUSTAKA

2.1. Status Tanaman

Kelapa sawit merupakan salah satu bahan baku utama pembuatan minyak  makan karena memiliki kandungan minyak nabati yang tinggi. Pada tahun 2005, konsumsi penduduk dunia terhadap hasil olahan minyak sawit sebesar 23.53% menjadikan minyak sawit sebagai minyak yang dikonsumsi terbesar kedua setelah minyak kedelai (Pahan, 2008a). Faktor harga yang relatif lebih murah dibandingkan minyak nabati lainnya juga ikut berpengaruh pada peningkatan konsumsi minyak sawit (Sukamto, 2008). Pengembangan kelapa sawit baik secara intensifikasi maupun secara ekstensifikasi terus dilakukan di Indonesia. Data pada tahun 2009 menunjukkan bahwa total luas lahan sebesar 7.5 juta ha dapat memproduksi TBS sebanyak 18.6  juta ton. Sementara luas lahan pada tahun 2010 mencapai mencapai lebih dari 7.8 juta ha dan dapat memproduksi TBS lebih dari 19.8 juta ton (Direktorat Jenderal Perkebunan, 2009). Hal tersebut menempatkan Indonesia sebagai negara nomor satu pengusahaan kelapa sawit terluas di dunia. Hal ini cukup membanggakan karena dapat mampu menyaingi negara tetangga yaitu Malaysia yang beberapa tahun menduduki peringkat pertama. Di samping itu, Indonesia dan Malaysia masih menguasai lebih dari 85 % pangsa pasar minyak kelapa sawit dunia. 2.2. Klasifikasi dan Morfologi Kelapa Sawit

Berdasarkan ilmu botani, semua tumbuhan diklasifikasikan untuk  memudahkan memudahkan dalam mengidentifikasi secara ilmiah. i lmiah. Tanaman kelapa sawit diklasifikasikan sebagai berikut: Divisi

: Embryophyta Siphonagama

Kelas

: Angiospermae

Ordo

: Monocotyledonae Monocotyledonae

Famili

: Arecaceae dahulu disebut palmae

5

Subfamili

: Cocoideae

Genus

: Elaeis

Spesies

: Elaeis guineensis guineensis Jacq.

Kelapa sawit merupakan tanaman lengkap yang memiliki bagian vegetatif (akar, batang, daun), dan bagian generatif yang merupakan alat perkembangbiakan (bunga, dan buah). 2.2.1. Akar

Tanaman kelapa sawit berakar serabut. Perakarannya sangat kuat yang keluar dari pangkal batang, tumbuh ke bawah dan ke samping membentuk akar primer, sekunder, tersier, dan kuarter. Susunan akar ini seperti membentuk  anyaman. Akar berfungsi sebagai penyerap unsur-unsur hara dalam tanah dan respirasi tanaman. Akarnya juga berfungsi sebagai s ebagai penyangga berdirinya tanaman. Penyebaran akar tergantung pada kondisi tanah. Sistem perakaran cenderung tumbuh ke arah bawah, tetapi pertumbuhan selanjutnya dibatasi oleh dalamnya permukaan air tanah. Selain itu juga dipengaruhi oleh teknik budidaya tanaman kelapa sawit yang diterapkan. 2.2.2. Batang

Tanaman kelapa sawit mempunyai batang yang tumbuh tegak lurus tidak   –  27 cm, tetapi pangkal bercabang, berbentuk silinder dengan diameter antara 25  – 27 batang bisa lebih besar lagi pada tanaman tua (Tim Bina Karya Tani, 2009). Titik  tumbuh kelapa sawit terdapat di pucuk batang, terbenam di dalam tajuk, dan berbentuk seperti kubis. Pada batang juga terdapat pangkal pelepah yang mengeras dan sukar terlepas. 2.2.3 Daun

Daun kelapa sawit membentuk susunan daun majemuk, bersirip ganda, dan bertulang sejajar. Pelepah daun panjangnya dapat mencapai sembilan meter. Helai anak daun yang terletak di tengah pelepah daun merupakan helai daun yang

6

terpanjang. Daun satu dan daun selanjutnya yang akan terbentuk, membentuk  0

sudut 135 . Daun dibentuk di dekat titik tumbuh. Daun yang baru terbentuk  tumbuh tegak ke atas dan berwarna kuning. Satu daun kelapa sawit akan tumbuh setiap dua minggu sekali. 2.2.4 Bunga

Tanaman kelapa sawit merupakan tanaman monoecious (berumah satu). Bunga jantan dan bunga betina terdapat pada satu pohon, tetapi terdapat pada tandan yang berbeda. Namun, kadang-kadang dijumpai juga bunga jantan dan bunga betina dalam satu tandan ( hermafrodit ) walaupun hanya sebagian kecil. Bunga muncul dari ketiak daun, setiap ketiak daun hanya dapat menghasilkan satu infloresen (bunga majemuk). Biasanya, beberapa bakal infloresen gugur pada

fase-fase awal perkembangannya sehingga pada individu tanaman terlihat beberapa ketiak daun tidak menghasilkan infloresen. Bunga jantan lebih dahulu masak dibandingkan dengan bunga betina. Masa reseptif (masa putik dapat menerima tepung sari) adalah 3 x 24 jam (Sastrosayono, 2008). Penyerbukan sendiri dalam satu pohon sangat jarang terjadi, lebih sering terjadi penyerbukan silang dengan bantuan angin dan serangga. 2.2.5 Buah

Tanaman kelapa sawit yang tumbuh baik dan subur pada umumnya dapat menghasilkan buah pada umur 2.5 tahun sejak penanaman tanaman di lahan pertanaman. Jumlah buah rata-rata 1600 buah per tandan. Ukuran dan bentuknya bervariasi menurut posisinya dalam tandan. Buah kelapa sawit terdiri dari kulit buah (eksocarp ), daging buah ( mesocarp ), cangkang ( endocarp ), dan inti (endosperm ). Daging buah berpotensi menghasilkan CPO sedangkan inti yang menghasilkan Palm Kernel Oil (PKO). Perubahan warna saat proses pematangan buah berbeda-beda sesuai tipe buah berdasarkan warna kulit buah, yaitu nigrescens , virescens , dan albescens. Saat buah telah matang buah akan

memberondol terlepas dari tandan.

7

2.3. Lingkungan Tumbuh Tanaman Kelapa Sawit

Pertumbuhan dan produksi kelapa sawit dipengaruhi oleh beberapa faktor, baik faktor dari luar maupun dari tanaman kelapa sawit itu sendiri. Faktor-faktor tersebut pada dasarnya dapat dibedakan menjadi faktor lingkungan, faktor genetis, dan faktor teknis agronomi. Dalam menunjang pertumbuhan dan proses produksi kelapa sawit, faktor tersebut saling terkait dan mempengaruhi satu sama lain. Untuk mencapai produktivitas kelapa sawit yang maksimal, diharapkan ketiga faktor tersebut selalu dalam keadaan optimal (Fauzi et al., 2008). Oleh karena itu, perlu adanya usaha-usaha untuk meningkatkan produktivitas tersebut dengan cara melakukan modifikasi terhadap beberapa faktor lingkungan dalam paket tindakan budidaya (kultur teknis) tanaman. Adapun faktor-faktor lingkungan yang berpengaruh terhadap produktivitas antara lain adalah: faktor tanah dan faktor iklim. 2.3.1. Faktor Tanah

Lahan adalah tempat tanaman dibudidayakan. Tanpa lahan, tanaman kelapa sawit tidak akan ekonomis untuk diusahakan secara komersial. Lahan yang optimum untuk tanaman kelapa sawit harus mengacu pada tiga faktor, yaitu: faktor wilayah, sifat fisik tanah dan sifat kimia tanah (kesuburan tanah). Bentuk  wilayah yang sesuai untuk tanaman kelapa sawit adalah datar sampai berombak   –  10 %. Pada wilayah yaitu wilayah optimum dengan kemiringan lereng antara 0  – 10 bergelombang (kemiringan antara 10  –  22 %) kelapa sawit masih dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik melalui upaya pengolahan tertentu seperti pembuatan teras kontur dan tapak kuda. Secara umum, kelapa sawit mampu tumbuh di berbagai jenis tanah latosol, podsolik merah kuning, hidromorf kelabu, alluvial, dan organosol/gambut tipis (Tim Bina Karya Tani, 2009). Tanaman kelapa sawit tumbuh optimal di dataran rendah. Dengan ketinggian antara 25 –  25  – 200 200 meter diatas permukaan laut (dpl). Tekstur tanah yang paling ideal untuk tanaman kelapa sawit adalah lempung berdebu, lempung liat

8

berdebu, lembung berliat dan lempung berpasir. Kedalaman tanah yang efektif  untuk penanaman kelapa sawit adalah lebih dari 100 cm. Derajat kemasaman (pH) tanah yang optimal untuk kelapa sawit adalah 5.0  – 5.5  –  5.5 (Sunarko, 2007). Namun kelapa sawit masih mampu tumbuh pada tanah yang pH-nya 4.0  –  6.5 dengan produktivitas yang tidak optimal. Tanah yang memiliki pH rendah dapat dinaikkan dengan pengapuran, biasanya dijumpai pada daerah pasang surut terutama tanah gambut. 2.3.2. Faktor Iklim

Faktor iklim sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan dan produksi tandan kelapa sawit. Tipe iklim yang optimal untuk pertumbuhan kelapa sawit menurut Schmidt-Fergusson adalah tipe A dan tipe B1. Curah hujan optimum yang diperlukan tanaman kelapa sawit rata-rata 2 000  – 2  –  2 500 mm/tahun dengan distribusi merata sepanjang tahun tanpa bulan kering yang berkepanjangan. Sinar matahari sangat diperlukan untuk memproduksi karbohidrat dan memacu pembentukan pembentukan bunga dan buah. Untuk itu, intensitas, kualitas, dan lama penyinaran sangat berpengaruh. Lama penyinaran optimum yang diperlukan tanaman kelapa sawit antara 5 –  5  – 7 7 jam/hari. Tanaman kelapa sawit di perkebunan komersial dapat tumbuh baik pada kisaran suhu 24 - 28

0

C. Kelembaban optimum bagi

pertumbuhan kelapa sawit adalah 80 %. Kecepatan angin 5  –  6 km/jam sangat baik untuk membantu proses penyerbukan (Fauzi et al., 2008). 2.4. Pemupukan

Tanaman terdiri dari 92 unsur, tetapi hanya 16 unsur esensial yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Dari 16 unsur tersebut, unsur C, H, dan O diperoleh dari udara dan air (dalam bentuk CO2 dan H2O) sedangkan 13 unsur mineral lainnya diperoleh dari dalam tanah dan secara umum digolongkan sebagai hara. Pemupukan merupakan salah satu tindakan perawatan tanaman yang berpengaruh besar terhadap pertumbuhan dan produksi tanaman. Biaya yang dikeluarkan untuk pemupukan berkisar 40  –  60 % dari biaya

9

pemeliharaan secara keseluruhan (Sastrosayono, (Sastrosayono, 2003). Untuk itu, perlu dilakukan pemupukan seefektif dan seefisien mungkin. Pemupukan adalah tindakan yang dilakukan untuk memberikan unsur h ara di dalam tanah, agar tanaman dapat menyerap sesuai dengan kebutuhannya. Unsur hara dibedakan menjadi dua, unsur hara makro dan unsur hara mikro. Unsur hara makro adalah unsur hara yang dibutuhkan tanaman dalam jumlah yang banyak, apabila kurang, pertumbuhan tanaman dan produksi akan berkurang. Mineral yang termasuk unsur hara makro adalah N, P, K, Ca dan Mg. Unsur hara mikro adalah unsur hara yang dibutuhkan tanaman dalam jumlah sedikit, apabila kurang sedikit saja pertumbuhan tanaman akan terganggu, dan apabila kelebihan sedikit saja tanaman akan keracunan. Unsur hara mikro adalah B, Cu, dan Zn (Pahan, 2008b).  – masing. Setiap unsur hara memiliki fungsinya masing masing –  masing. Apabila terdapat unsur hara yang kebutuhannya tidak terpenuhi, tanaman akan meresponnya dengan menunjukkan gejala defisiensi yang tampak pada tanaman. Pemberian pupuk pada tanaman harus memperhatikan beberapa hal yang menjadi keefektifan dan keefisienan pemupukan, diantaranya daya serap akar tanaman, cara pengaplikasian dan penempatan pupuk, waktu pengaplikasian, jenis dan dosis pupuk serta pengawasan mutu pupuk. Perlu dilakukan analisis daun dan analisis tanah terlebih dahulu untuk menentukan dosis pupuk yang tepat. Dengan analisis daun, maka unsur-unsur hara yang terdapat pada tanaman dapat diketahui sehingga dapat ditentukan unsur-unsur hara yang dibutuhkan bagi tanaman. Sementara itu, analisis tanah dilakukan untuk mengetahui ketersediaan unsur –  unsur –  unsur hara di dalam tanah sehingga dosis dan jenis pupuk dapat tepat sasaran. Dalam pemupukan terdapat prinsip empat tepat, yaitu: tepat jenis, tepat dosis, tepat cara dan tepat waktu. 2.4.1. Tepat jenis

Strategi dalam menentukan jenis pupuk diwarnai pertimbangan teknis dan pertimbangan ekonomis. Pengetahuan teknis terhadap sifat pupuk dan sifat tanah,

10

dimana pupuk akan diaplikasikan, sangat menentukan dalam efisiensi pemupukan. Sifat pupuk yang penting diketahui adalah kandungan unsur hara utama pupuk  tersebut, kandungan unsur hara tambahan, reaksi kimia pupuk di dalam tanah, serta kepekaan pupuk terhadap pengaruh iklim. Selain itu, sifat fisik tanah juga perlu diketahui. Dari segi pertimbangan ekonomis, saat ini menunjukkan bahwa pemakaian pupuk yang optimum untuk pembibitan adalah pupuk  compound  controlled released  seperti Meister dan pupuk tunggal untuk tanaman di lapangan

(baik TBM maupun TM). 2.4.2. Tepat dosis

Pemupukan anorganik dilakukan dua semester dalam setahun berdasarkan rekomendasi. Rekomendator menentukan dosis, jenis, frekuensi, cara aplikasi, serta kebutuhan pupuk. Faktor-faktor yang digunakan untuk menafsirkan kebutuhan hara tanaman mengacu pada hasil analisis daun dan tanah, potensi pertumbuhan dan produksi, pelaksanaan pemupukan dan perawatan tanaman sebelumnya, hasil percobaan pemupukan, dan penilaian lingkungan tumbuhan seperti iklim, hama, penyakit, topografi, dan sebagainya. Ketetapan penilaian faktor-faktor tersebut tergantung pada keakuratan data yang diterima dari pihak  pengelola perkebunan (Pahan, 2008a). Pertumbuhan tanaman yang optimal dapat tercapai dengan pengaplikasian unsur hara pada keadaan yang setimbang. Artinya, tidak boleh ada satu unsur hara pun yang menjadi faktor pembatas. Untuk itu, dosis pupuk yang diberikan harus tepat t epat sesuai dengan kebutuhan tanaman. 2.4.3. Tepat cara

Cara menempatkan pupuk yang akan diaplikasikan sangat mempengaruhi  jumlah pupuk yang dapat diserap akar tanaman. Dengan penempatan/aplikasi penempatan/aplikasi yang tepat, kapasitas bawa ( carrying capacity ) pupuk dapat ditingkatkan. Peningkatan efisiensi pemupukan ini mencakup aspek upaya bagaimana pupuk itu lebih cepat sampai ke zona perakaran dan seminimum mungkin hilang karena

11

adanya aliran permukaan dan penguapan. Pemupukan kelapa sawit dapat dilakukan dengan cara berikut (Pahan, 2008a). a. Penyebaran secara merata pada lingkar luar dan dalam batang kelapa sawit. b. Penempatan pupuk pada jalur lingkaran. li ngkaran. c. Penempatan pupuk pada larikan (lubang memanjang) mengelilingi pokok  dan pupuk dibenamkan dalam larikan yang ditimbun lagi dengan tanah. d. Pemupukan melalui daun. e. Pemupukan melalui infus akar.

2.4.4

Tepat waktu

Waktu dan frekuensi pemupukan ditentukan oleh iklim (terutama curah hujan), sifat fisik tanah, logistik (pengadaan) pemupukan, serta adanya sifat sinergis dan antagonis unsur-unsur hara. Respon tanaman terhadap pemberian pupuk tergantung pada dua kondisi yang saling berhubungan, yaitu keadaan tanaman itu sendiri dan ketersediaan hara dalam tanah. Hubungan antara kedua faktor ini dapat bersifat langsung dan tidak  langsung sehingga pada saat aplikasi pupuk, tanaman harus diperlakukan sedemikian rupa agar responsif terhadap pemberian pupuk. Semakin besar respon tanaman maka semakin banyak unsur hara dalam tanah yang dapat diserap oleh tanaman. Waktu terbaik untuk melakukan pemupukan adalah pada saat musim penghujan, yaitu pada saat keadaan tanah berada dalam kondisi yang sangat lembab, tetapi tidak saat tergenang air. Dengan demikian pupuk yang ditaburkan dapat segera larut dalam air, sehingga lebih cepat diserap oleh akar tanaman. Jumlah air tanah yang sangat baik untuk melarutkan pupuk adalah sekitar 75 % dari kapasitas lapang (Fauzi et al., 2008).

12

2.5. Pengawasan Pemupukan

Menurut Pahan (2008a), pengawasan dilaksanakan untuk memastikan bahwa semua pekerjaan pemupukan telah dilaksanakan sesuai dengan rencana yang telah disusun. Asisten divisi dan Mandor satu harus berada di tempat pada setiap kegiatan pemupukan untuk memantau pelaksanaan pemupukan tersebut hingga tidak terjadi pupuk tertinggal di gawangan/areal ataupun pohon tidak  terpupuk. Kontrol aplikasi yang efektif dimulai dari daerah yang tersulit, kemudian di tengah-tengah blok. Biasanya di tempat kontrol yang kurang baik, aplikasi pupuk tidak merata, bagian pinggir mendapat dosis pupuk yang lebih banyak  dibandingkan bagian tengah. Lokasi yang sulit seperti rendahan atau lokasi yang  jalan masuknya tidak dapat dilalui kendaraan mendapatkan mendapatkan dosis yang lebih rendah dibanding dengan yang mudah (Pahan, 2008a).

13

III.METODE III. METODE MAGANG

3.1. Tempat dan Waktu pelaksanaan Kegitan magang ini akan dilaksanakan di perkebunan Normark Estate, PT Satya Kisma Usaha yang berlokasi di Desa Normark, Kecamatan Kotapinang, Kabupaten Labuhanbatu Selatan, Provinsi Sumatera Utara dimulai pada tanggal 1 Februari 2013 sampai dengan tanggal 8 September 2013. Alasan penulis melakukan magang ditempat tersebut karena perusahaan ini merupakan perusahaan perusahaan yang memiliki sistem agribisnis yang terintegrasi. t erintegrasi. 3.2. Metode Pelaksanaan

Metode pelaksanaan kerja yang akan dilakukan selama melaksanakan praktek magang adalah mengikuti secara aktif seluruh kegiatan pengelolaan kebun sesuai dengan tingkatan yang terdapat di PT SMART Tbk dan mengamati secara langsung kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan. Kegiatan ini dibagi dalam tiga tahap yaitu satu bulan sebagai KHL, KHL, dua minggu sebagai mandor dan dan dua minggu sebagai asisten. Sebagai

seorang

KHL,

penulis

melakukan

kegiatan

yang

akan

dilaksanakan meliputi berbagai pekerjaan yang bersifat teknis atau melaksanakan secara langsung kegiatan budidaya tanaman mulai dari pemanenan, penunasan, pengendalian gulma, pembuatan tapak kuda, pemupukan, pengendalian hama dan penyakit, rawat jalan dan susun janjangan kosong dalam kegiatan pengelolan limbah. Kegiatan tersebut dilakukan untuk melatih keterampilan teknis budidaya kebun. Tahap sebagai KHL selanjutnya, penulis melakukan pekerjaan yang dilaksanakan dilaksanakan atas perintah mandor dan asisten divisi dalam hal pemupukan kelapa sawit. Kegiatan yang dilakukan adalah menebar pupuk dipiringan tanaman TM kelapa sawit.

14

Sebagai mandor selama dua minggu, penulis akan melakukan kegiatan perencanaan

kegiatan/kerja

harian,

menentukan

jumlah

karyawan

yang

dibutuhkan, melakukan pengawasan terhadap karyawan, mengikuti briefing pagi, hingga melakukan diskusi dengan mandor, asisten, maupun manager. Sebagai asisten, penulis akan membantu asisten dalam penyusunan rencana

kerja

dan

anggaran

perusahaan

(RKAP),

pembuatan

laporan

asisten/kepala asisten/kepala afdeling, pengelolaan dan pengawasan tenaga kerja. Melakukan praktik kerja langsung kelapangan dengan mengumpulkan data primer dan skunder. Data primer diperoleh dengan melakukan kerja langsung dan diskusi langsung dengan staf pengadaan berupa data staf produksi mengenai teknis budidaya tanaman kelapa sawit, staf lapangan mengenai cara pemupukan, yaitu tepat jenis, tepat dosis, tepat cara, tepat waktu dan tepat tempat. Staf  kemitraan mengenai manfaat dan kewajiban karyawan, serta aktif mengikuti secara langsung kelapangan kegiatan penyedian input, kegiatan pemupukan. Sedangkan data skunder diperoleh dari data BPS, dokumen, catatan-catatan, dan laporan-laporan dari perusahaan tempat berlangsungnya magang, serta melakukan kajian pustaka yang menunjang dan memadai sebagai bahan acuan dalam penyusunan laporan magang. 3.3. Teknik Pengamatan dan Pengumpulan Data

Kegiatan magang yang akan dilaksanakan yaitu pengamatan terhadap tenaga kerja, persiapan pemupukan, stok pupuk, transportasi pupuk, sistem pemupukan, peralatan pemupukan, pelaksanaan pemupukan, sistem pengawasan dan sistem pengupahan berdasarkan kondisi perkebunan. Data primer yang diperoleh pada kegiatan pemupukan meliputi jenis pupuk yang digunakan, jumlah pupuk, luas lahan yang dipupuk, dan ketepatan kerja pemupukan. Pengumpulan data dilaksanakan dengan dua metode yaitu metode langsung dan metode tidak langsung. Metode langsung dilaksanakan melalui kerja dan pengamatan langsung di lapangan sesuai dengan obyek yang diamati penulis. Selain itu, melaksanakan wawancara dengan mandor, asisten divisi senior, dan

15

pimpinan kebun (manajer) setempat. Selanjutnya adalah pengumpulan data sekunder yang diperoleh dari kantor besar estate setempat, arsip kebun, serta pustaka lainnya yang berhubungan dengan perkebunan khususnya tanaman kelapa sawit. Pengumpulan data laporan ini juga bisa dilakukan dengan mencatat langsung informasi yang didapat dari pegawai kebun, staf, dan yang ada di lapangan. 3.4. Analisis Data dan Informasi

Data yang diperoleh dari praktek lapang adalah analisis secara deskriptif, tebulasi dan perhitungan-perhitungan yang sederhana. Hasil pengolahan data praktek lapang disajikan dalam bentuk tabel untuk memudahkan pembahasan. Analisa kuantitatif adalah data yang diperoleh, dianalisa secara kuantitatif dan dihitung secara matematis dengan menggunakan rumus pengukuran produktifitas tenaga kerja. Data yang telah diperoleh akan diolah dengan pendekatan statistik  sederhana yang pada akhirnya akan menghasilkan kesimpulan melalui metode penarikan kesimpulan induktif.

16

IV. RENCANA KEGIATAN DAN ANGGARAN BIAYA

4.1. Rencana Kegiatan

Kegiatan magang magang akan dilaksanakan dilaksanakan di PT SMART Tbk. yang yang berlokasi di Kebun Satya Kisma Usaha, Kabupaten Labuhanbatu, Provinsi Sumatera Utara yang dilaksanakan selama dua bulan, dengan rincian kegiatan sebagai berikut.

Tabel 1. Rencana Kegiatan Magang Minggu Kegiatan ke – 4 1 – 4 A. Kegiatan Lapangan I. Materi Magang sebagai Karyawan Harian (KHT atau KHL) 1. Melakukan semua tugas lapangan yang diperintahkan sesuai dengan kebutuhan kebun, mulai dari pembukaan lahan dan persiapan lahan, pemeliharaan tanaman (penyulaman, (penyulaman, pemupukan, pemangkasan, pengendalian gulma, hama dan penyakit), pemanenan dan pengolahan hasil. 2. Mengisi jurnal harian yang diketahui. 3. Mencatat prestasi kerja yang diperoleh mahasiswa dan karyawan setiap kali mengikuti kegiatan, kemudian dibandingkan dengan norma kerja.  – 6 5 – 6 II. Materi Magang Sebagai Pembantu Mandor / Mandor Besar 1. Membantu membuat perencanaan kebutuhan fisik dan biaya untuk  pekerjaan yang akan dilakukan. 2. Membantu menentukan jumlah karyawan yang diperlukan beserta keperluan biaya operasional dari setiap kegiatan yang akan dilakukan. 3. Melakukan briefing (pagi dan sore) serta melakukan check roll.

Tujuan

Melatih mahasiswa melaksanakan paket teknik budidaya tanaman pada keadaan lapangan yang sebenarnya.

Melatih mahasiswa melaksanakan melaksanakan fungsifungsi manajemen pada tingkat kemandoran. kemandoran.

17

Tabel 3. ( Lanjutan) Minggu ke-

Kegiatan

4. Membantu menghitung kebutuhan bahan pupuk berdasar konsentrasi dan atau dosis yang telah ditetapkan. 5. Membuat analisis pada setiap kegiatan di lapangan. Contoh : (i) Pembibitan - Penentuan bibit siap salur, jumlah kecambah/benih yang dipersiapkan, dipersiapkan, kebutuhan media tanam, air, pupuk, pestisida untuk  pemeliharaan pembibitan, dan lain-lain. (ii) Pemeliharaan Tanaman : - Pemupukan : jenis, dosis, waktu, cara, lokasi, penempatan, rotasi/frekuensi, pengaruhnya terhadap produksi. - Pengendalian gulma, hama dan penyakit : metode pengendalian/pengamatan, pengendalian/pengamatan, jenis pestisida, konsentrasi, dosis, volume semprot, frekuensi, sifatsifat pestisida yang digunakan,  jenis gulma, hama hama dan penyakit. penyakit.

6. 7. 8. 9.

(iii) Pemanenan : Kriteria panen, cara dan waktu panen, % kehilangan hasil di lapangan dan selama transportasi, kerapatan panen, system panen, rotasi panen panen dan analisis panen. panen. Memotivasi karyawan untuk dapat melaksanakan pekerjaan dengan baik. Mengorganisir karyawan pada setiap kegiatan yang dilakukan. Malaksanakan Malaksanakan manajemen pemanenan/pemetikan. Melaksanakan Melaksanakan diskusi baik dengan mandor, asisten/kepala afdeling, kepala tanaman, maupun pimpinan perusahaan.

Tujuan

18

Tabel 3. ( Lanjutan) Minggu ke-

7 – 8  – 8

Kegiatan

10. Membuat jurnal kegiatan harian yang berisikan waktu kegiatan, jenis pekerjaan, jumlah karyawan yang diawasi. b. Kegiatan Administrasi Selama sebagai Pembantu Mandor/Mandor Besar (Supervisor) : Membuat laporan harian, mingguan, bulanan mandor, dan lain-lain. II. Materi Magang sebagai Asisten/Kepala Afdeling : 1. Mempelajari kegiatan manajerial ditingkat afdeling/bagian kebun. 2. Membantu penyusunan rencana kerja dan anggaran perusahaan (RKAP). 3. Membantu pembuatan laporan asisten/kepala afdeling. 4. Membantu pengelolaan dan pengawasan tenaga kerja yang menjadi tanggung jawabnya j awabnya.. 5. Melaksanakan Melaksanakan analisis terhadap setiap kegiatan lapangan ditingkat afdeling. 6. Membuat jurnal kegiatan harian tingkat afdeling. B. Kegiatan sosial/kemasyarakatan : Ikut berpartisipasi dalam kegiatan sosial di lingkungan kebun, seperti : olah raga, keagamaan, keagamaan, bakti sosial, PKK, dan lainlain.

Tujuan

Melatih mahasiswa dalam melaksanakan melaksanakan pelaporan kegiatan pada tingkat kemandoran. kemandoran. Melatih mahasiswa melaksanakan melaksanakan fungsifungsi manajemen pada tingkat afdeling.

Melatih mahasiswa bermasyarakat bermasyarakat di sekitar lokasi magang.

19

4.2. Anggaran Biaya

Perencanaan anggaran biaya yang diperlukan saat magang yang dilaksanakan dilaksanakan selama dua bulan dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 2. Anggaran Biaya Magang

No.

Kebutuhan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Transport ke Jakarta-Medan Transport Bogor-jakarta Konsumsi Obat-obatan Biaya fotocopy selama magang Perlengkapan mandi Komunikasi Pembuatan laporan magang Perbanyakan Perbanyakan laporan l aporan magang Biaya tak terduga Total Biaya

Volume dan satuan 2 kali 2 hari 3 hari 2 bulan 3 bulan 2 bulan 2 bulan 1 buah 10%

Biaya per satuan (Rp) 700 000 35 000 10 000 500 000 25 000 150 000 40 000 50 000 400 000 300 000

Jumlah pengeluaran (Rp) 1 400 000 70 000 30 000 1 000 000 75 000 150 000 80 000 100 000 400 000 300 000 3 605 000

20

DAFTAR PUSTAKA

Direktorat Jendral Perkebunan. 2009. Pengembangan Kelapa Sawit Nasional, Mewujudkan Visi Indonesia 2020. Diakses melalui http://ditjenbun.deptan.go.id//index.php. (5 Desember 2012). Pardamean, M. 2008. Panduan Lengkap Pengelolaan Kebun Dan Pabrik Kelapa Sawit . AgroMedia Pustaka. Jakarta. 226 hal. Lubis, A. U. 1992. Kelapa Sawit ( Elaeis guineensis Jacq.) di Indonesia. Pusat Penelitian Perkebunan Marihat. Marihat Ulu. 435 hal.  Manajemen Agribisnis Kelapa Mangoensoekarjo, S., dan H. Semangun. 2005.  Manajemen Sawit . Gadjah Mada University Press. Yogyakarta. 605 hal.

MCAR [Management Committee Agronomy and Research]. 2007. Pedoman Teknis Budidaya Tanaman Kelapa Sawit . Sinar Mas Agribusiness. Jakarta. 231 hal. (Tidak Dipublikasikan) Pahan, I. 2008. Panduan Lengkap Kelapa Sawit Manajemen Agrobisnis dari Hulu hingga Hilir  . Penebar Swadaya. Jakarta. 412 hal. Fauzi, Y., Y. E. Widyastuti, Wi dyastuti, I. Satyawibawa, dan R. Hartono. 2008. Kelapa Sawit . Penebar Swadaya. 168 hal. Sunarko. 2007. Petunjuk Praktis Budi Daya dan Pengolahan Kelapa Sawit . Agromedia Pustaka. Jakarta. 70 hal. Setyamidjaja, D. 2006. Kelapa Sawit . Kanisius. Yogyakarta. 127 hal. Sukamto, H. 2008. 58 Kiat Meningkatkan Produktivitas dan Mutu Kelapa Sawit . Penebar Swadaya. Jakarta. 84 hal.

21

LAMPIRAN

22

Tabel 3. Jurnal Harian Magang sebagai Karyawan Harian

Tanggal

Uraian Kegiatan

Prestasi Kerja (HK) Penulis

Karyawan

Standar

Lokasi

Paraf  Pembimbing Lapangan

Ket

23

Tabel 4. Jurnal Harian Magang sebagai Pembantu Mandor Prestasi Kerja

Tanggal

Uraian Kegiatan

Jumlah KHL yang Diawasi (orang)

Luas Areal yang Diawasi (ha)

Lama kegiatan (jam)

Lokasi

Paraf  Pembimbing Lapangan

Ket

24

Tabel 5. Jurnal Harian Magang sebagai Asisten Afdeling Prestasi Kerja

Tanggal

Uraian Kegiatan

Jumlah KHL yang Diawasi (orang)

Luas Areal yang Diawasi (ha)

Lama kegiatan (jam)

Lokasi

Paraf  Pembimbing Lapangan

Ket

View more...

Comments

Copyright © 2017 KUPDF Inc.
SUPPORT KUPDF